Penelitian Sebagai Pencarian Ilmiah yang Berpola


Admin jebidal.com pada kesempatan kali ini akan mencoba membahas tentang Penelitian Sebagai Pencarian Ilmiah yang Berpola

Silahkan langsung Copypaste saja, tetapi baiknya di teliti dulu barang kali ada yang salah ketik baik judul maupun isi postingan Penelitian Sebagai Pencarian Ilmiah yang Berpola, jika sudah yakin silahkan dipergunakan sebagaimana mestinya, jika anda beruntung ada link downloadnya, jangan ragu dan bimbang lansung download saja, semoga blog ini memberi manfaat.

Alangkah baiknya Anda membaca dengan teliti, supaya apa apa yang ada di blog ini bisa bermanfaat, jika hasil dari postingan di blog ini kurang memuaskan, silahkan cari di kotak pencarian [Search Here] atau [Search], kalau tidak salah admin taro di bawah artikel postingan [untuk view handphone/ smartphone atau sejenisnya] dan bagian samping kanan [untuk view via destop/ PC/ Laptop dan sejenisnya], dan semoga hasil dari pencarian blog ini dapat mempermudah Anda dalam menjelajah isi blog jebidal.com ini. selamat berselancar.

Postingan Lainnya yang berhubungan dengan Penelitian Sebagai Pencarian Ilmiah yang Berpola

  • Contoh Soal Anggaran Produksi dan Penyelesaiannya
  • Hadits Tentang Larangan Korupsi dan Kolusi
  • Faktor Penyebab Terjadinya Monopoli
  • makalah tentang pajak kendaraan bermotor
  • Makalah SUMBER-SUMBER HUKUM ISLAM
  • PENGERTIAN BERKAH
  • Makalah Manajemen Perpustakaan
  • Makalah Kecerdasan Matematis Logis
  • semoga dengan mengunjungi jebidal.com, anda mendapatkan informasi menarik dan dapat bermanfaat bagi anda, dalam situs jebidal.com menitik beratkan pembahasan yang berkaitan dengan pendidikasn, seperti makalah, materi pelajaran, contoh soal ujian dengan jawabannya, contoh skripsi, contoh tesis, dan info menarik serta unik lainnya. Anda sedang membaca postingan yang berjudul Penelitian Sebagai Pencarian Ilmiah yang Berpola
    Admin jebidal.com juga mempermudah pengunjung untuk mendapatkan manfaat dari blog jebidal.com, silahkan jelajahi setiap sudut dari blog ini, semoga menemukan yang Anda cari. Selamat menelusuri blog ini. Anda sedang membaca postingan yang berjudul Penelitian Sebagai Pencarian Ilmiah yang Berpola.

    Jika Anda ingin mendapatkan update dari blog jebidal.com, silahkan follow twitter @jebidal, ini link langsungnya @jebidal
    Jika Anda lebih suka mainan facebook jangan ragu untuk like fan page jebidal.com ini link langsungnya Jebidal.com on Facebook
    dan jika Anda lebih betah menggunakan akun Gplus Anda, jebidal.com juga punya silahkan follow saja, ini link langsungnya jebidal.com on Gplus

    Mari Kita simak lebih detailnya tentang Penelitian Sebagai Pencarian Ilmiah yang Berpola

    Penelitian Sebagai Pencarian Ilmiah yang Berpola

    Dalam mencari kebenaran, manusia tidak membatasi dirinya, walaupun kebenaran yang dapat dicapai dengan usahanya sendiri itu, tetap bersifat terbatas pada kemampuan akalnya. Hasrat ingin tahu menusia akan terpuaskan jika memperoleh pengetahuan mengenai hal yang dipertanyakannya dan pengetahuan yang diingingkannya adalah pengetahuan yang benar. Pengetahuan yang benar dapat dicapai manusia melalui pendekatan non ilmiah dan pendekatan ilmiah. Pendekatan ilmiah menuntut dilakukannya cara-cara atau langkah-langkah tertentu dengan urutan tertentu, agar dapat dicapai pengetahuan yang benar.

    Kebenaran melalui Penelitian Ilmiah
    Sejarah umat manusia untuk menemukan kebenaran, berkembang dari waktu ke waktu kearah suatu cara penemuan yang lebih baik, dalam arti bahwa cara-cara baru itu memiliki kredibilitas yang lebih baik dari cara-cara sebelumnya. Ketidakpuasan masyarakat terhadap cara-cara unscientific, menyebabkan masyarakat menggunakan cara berfikir deduktif, dan cara berfikir induktif. Namun kedua cara ini juga tidak memuaskan banyak orang, terutama dalam menyikapi kebenaran masingmasing.

    Selanjutnya orang memadukan cara berfikir deduktif dengan cara berfikir induktif, kemudian melahirkan cara berfikir yang disebut reflective thinking, yaitu berfikir refleksi. Cara berfikir semacam ini mengambil ruang di antara berfikir deduktif dan berfikir induktif. Proses berfikir refleksi ini pernah diperkenalkan John Dewey melalui langkah-langkah berikut ini: The felt need, the hypothesis, collection of data as avidance, concluding belief, general value the conclusion.

    Langkah-langkah yang diungkapkan oleh John Dewey tersebut mengandung makna sebagai berikut:

    a. The felt need, yaitu adanya suatu kebutuhan
    Seseorang merasakan adanya suatu kebutuhan yang mendorong perasaannya sehingga dia berusaha mengungkapkan kebutuhan tersebut

    b. The problem, yaitu menetapkan masalah
    Kebutuhan yang dirasakan pada tahap the felt need di atas, selanjutnya diteruskan dengan merumuskan, menempatkan dan membatasi permasalahan atau kebutuhan tersebut, yaitu apa sebenarnya yang sedang dialaminya, bagaimana bentuknya serta bagaimana pemecahannya.

    c. The hypothesis, yaitu menyusun hipotesis
    Pengalaman-pengalaman seseorang berguna untuk mencoba melakukan pemecahan masalah yang sedang dihadapi. Paling tidak percobaan untuk memecahkan masalah mulai dilakukan sesuai dengan pengalaman yang relevan. Namun pada tahap ini kemampuan seseorang hanya sampai pada jawaban sementara terhadap pemecahan masalah tersebut, karena itu ia hanya
    mampu berteori dan berhipotesis.

    d. Collection of Data as Avidance, yaitu merekam data untuk pembuktian Tak cukup memecahkan masalah hanya dengan pengalaman atau dengan cara berteori menggunakan teori-teori, hukum-hukum yang ada. Permasalahan manusia dari waktu ke waktu telah berkembang dari yang sederhana menjadi yang sangat kompleks; kompleks gejala maupun penyebabnya. Karena itu pendekatan hipotesis dianggap tidak memadai, rasionalitas jawaban pada hipotesis mulai dipertanyakan. Masyarakat kemudian tidak puas dengan pengalaman-pengalaman orang lain, juga tidak puas dengan hukum-hukum dan teori-teori yang juga dibuat orang sebelumnya. Salah satu alternatif adalah membuktikan sendiri hipotesis yang dibuatnya itu. Ini berarti orang harus merekam data di lapangan dan mengujinya sendiri.

    Karenanya orang membutuhkan informasi dan berbagai data untuk kebutuhan tersebut. Kemudian data-data ini dihubung-hubungkan satu dengan lainnya untuk menemukan kaitan satu sama lain, kegiatan ini disebut dengan analisis. Kegiatan analisis tersebut dilengkapi dengan kesimpulan yang mendukung atau menolak hipotesis, yaitu hipotesis yang dirumuskan tadi.

    e. Concluding Belief, yaitu membuat kesimpulan yang diyakini kebenarannya Berdasarkan hasil analisis yang dilakukan pada tahap sebelumnya, maka dibuatlah sebuah kesimpulan, dimana kesimpulan itu diyakini mengandung kebenaran.

    f. General Value the Conclusion, yaitu memformulasikan kesimpulan secara umum Kontruksi dan isi kesimpulan pengujian hipotesis di atas, tidak saja berwujud teori, konsep dan metode yang hanya berlaku pada kasus tertentu, maksudnya kasus yang telah diuji hipotesisnya, tetapi juga kesimpulannya dapat berlaku umum terhadap kasus yang lain di tempat lain dengan kemiripan-kemiripan tertentu dengan kasus yang telah dibuktikan tersebut untuk masa sekarang maupun masa yang akan datang.

    g. Melalui penyelidikan Ilmiah
    Cara mencari kebenaran yang dipandang cara ilmiah adalah melalui metode penyelidikan. Seorang penulis telah merumuskan pengertian penyelidikan di sini sebagai “a method of study by which through the careful and echaustive investigation of all acertaineble evidence bearing upon a definable problem, we reach a solution to that problem”. Penyelidikan adalah penyaluran hasrat ingin tahu manusia dalam taraf keilmuan. Penyaluran sampai pada taraf setinggi ini disertai oleh keyakinan bahwa ada sebab bagi setiap akibat, dan bahwa setiap gejala yang nampak dapat dicari penjelasannya secara ilmiah. Sebab akibat bukan satu masalah gaib, bukan suatu permainan kira-kira, bukan pula suatu yang diterima atas otoritas. Dengan sikap yang berbeda ini, manusia telah berhasil menerangkan berbagai gejala yang menampak dan menunjukkan pada kita sebab-musabab yang sebenarnya dari satu atau serentetan akibat. Sejalan dengan sikap itu, maka metode penyelidikan hanya akan menarik dan membenarkan suatu kesimpulan apabila telah dibentengi dengan bukti-bukti yang meyakinkan, bukti-bukti mana dikumpulkan melalui prosedur yang sistematik, jelas dan dikontrol.

    Sejauh ini kita berbicara tentang metode ilmiah. Mungkin sekali sudah beberapa kali timbul pertanyaan apakah sebenarnya sifat ilmiah itu, dan apakah yang disebut ilmu pengetahuan. Jawaban pertanyaan ini tidak perlu selalu diberikan dalam bentuk definisi; sebaiknya kita mencoba memahami pandangan dan fungsi ilmu pengetahuan karena hal ini akan membawa kita di tengah-tengah pengertian sifat ilmiah. Secara sangat terbatas (dan tidak tepat), banyak orang melihat perwujudan kehidupan ilmiah pada sarjana-sarjana yang mengurung diri dalam laboratorium yang dikelilingi dengan alat yang aneh, yaitu kekeramatan sarjana tua yang maha tahu, atau seorang yang lahir dengan kemampuan intelegensi yang luar biasa sehingga tidak patut dibandingkan dengan manusia-manusia biasa; atau seorang yang berhasil menjadi insinyur.

    Sesungguhnya kehidupan ilmiah terdapat dimana-mana, dilaksanakan oleh hampir setiap orang terhadap hampir semua hal yang dikenal manusia. Ketika pada suatu waktu seseorang menghadapi sesuatu persoalan dan dengan cara yang sistematik berusaha memecahkan ersoalan itu, maka kemungkinan besar ia telah berada di tengah-tengah persoalan ilmiah serta penerapkan metode pemecahan yang bersifat ilmiah. Kalau dia hanya mengumpulkan keterangan dan mencoba mengklasifikasi keterangan-keterangan itu, dia baru berada di tepi, tetapi bila dia telah mencoba menyusun sebuah teori dan caracara pendekatan untuk emecahkan persoalan itu, maka ia telah berada di tengah-tengah persoalan ilmiah. Pada tahap pertama dia mengambil sikap yang statis, pada tahap kadua dia mengambil yang inamik. Fungsi yang dijalankannya tidak hanya pragmatis dalam arti kata pada akhirnya ia menghasilkan sebuah benda konkrit (mesin, misalnya), pada tahap ini ia akan lebih memperhatikan kemungkinan menemukan sifat-sifat umum yang dapat dipandang sebagai hukum, kaidah, dalil ataupun generalisasi terhadap fenomena yang berada dalam bidang yang diselidikinya. Penemuannya itu kemudian dapat dirumuskannya sebagai sebuah teori, sebutlah itu sebuah teori untuk memecahkan persoalan. Untuk lebih terurai dapat dikatakan bahwa teori yang menjadi tujuan kegiatan ilmiah itu adalah serangkaian pengertian yang menjadi satu kebulatan sistematik, yang diperlukan dalam memahami dan meramalkan fenomena yang menjadi persoalan.

    Dari uraian itu dapat diketahui bahwa apabila Anda seorang ilmuwan akan berusaha menemukan perumusan tentang berbagai pengertian yang satu sama lain saling bersangkut paut. Pengertian itu bersangkut paut dalam arti bahwa masing-masing pengertian berhubungan dengan fenomena yang diselidiki. Dengan jalan menunjukkan hubungan pengertian satu dengan pengertian yang lain, maka Anda berusaha memberikan gambaran tentang sifat fenomena yang diselidiki. Artinya, dengan pengertian tentang hubunganhubungan itu, Anda dapat mengadakan ramalan-ramalan ataupun kontrol terhadap sifat-sifat fenomena. Ditinjau dari segi ini maka dapat dikatakan bahwa metode penyelidikan yang bersifat ilmiah terdiri dari kegiatan yang sistematik dan terkontrol secara empirik terhadap sifat-sifat dan hubunganhubungan antara berbagai variabel yang diduga terhadap fenomena yangdiselidiki.

    Sebagai jalan untuk memecahkan suatu masalah, orang mempergunakan cara-cara berfikir reflektif dengan prosedur yang disesuaikandengan tujuan dan sifat penyelidikan; sikap penyelidik adalah sikap yang tidak bersifat sepihak (subjektif) melainkan sikap objektif; langkah-langkahpada pokoknya terdiri dari (1) perumusan masalah dan tujuannya, (2) penetapan postulat dan hipotesa, (3) penetapan metode kerja, (4) pengumpulan data, (5) pengolahan data, dan (6) penyimpulan penyelidikan, serta akhirnya (7) publikasi hasil penyelidikan.

    Pendekatan Ilmiah

    Pengetahuan yang diperoleh dengan pendekatan ilmiah diperoleh melalui penelitian ilmiah dan dibangun di atas teori tertentu. Teori itu berkembang melalui penelitian ilmiah, yaitu penelitian yang sistematik dan terkontrol berdasar atas data empiris. Teori itu dapat diuji (dites) dalam hal keajegan dan kemantapan internalnya. Artinya, jika penelitian ulang dilakukan orang lain menurut langkah-langkah yang serupa pada kondisi yang sama akan diperoleh hasil ajeg (consistent), yaitu hasil yang sama atau hampir sama dengan hasil terdahulu. Langkah-langkah penelitian yang teratur dan terkontrol itu telah terpolakan dan, sampai batas tertentu, diakui umum.

    Pendekatan ilmiah akan menghasilkan kesimpulan yang serupa bagi hampir setiap orang, karena pendekatan tersebut tidak diwarnai oleh keyakinan pribadi, bias, dan perasaan, cara penyimpulannya bukan subjektif, melainkan objektif. Dengan pendekatan ilmiah Anda akan berusaha untuk memperoleh kebenaran ilmiah, yaitu pengetahuan benar yang kebenarannya terbuka untuk diuji oleh siapa saja yang menghendaki untuk mengujinya.

    Dewasa ini penemuan kebenaran yang paling mungkin memberikan pengetahuan yang benar dalam arti yang sesuai dengan objeknya (objektif), dilakukan melalui kegiatan penyelidikan. Kegiatan penelitian dilakukan sebagai usaha untuk menjawab pertanyaan mengapa sesuatu dikatakan demikian atau mengapa harus demikian. Kegiatan itu pada dasarnya bermaksud membentengi dalam menarik kesimpulan sebagai suatu kebenaran dengan mengajukan bukti-bukti yang meyakinkan yang dikumpulkan melalui prosedur yang sistematik, jelas, terkontrol, dan dapat dipertanggungjawabkan.

    Langkah-langkah pemecahan masalah melalui penyelidikan ilmiah ini, bertolak dari prosedur berfikir ilmiah seperti disebutkan di atas. Dengan kata lain langkah-langkah yang ditempuh dalam penelitian pada dasarnya sejalan dengan langkah-langkah berfikir ilmiah.

    Langkah-langkah penelitian ilmiah secara umum dimaksud adalah sebagai berikut:

    a. Perumusan dan pembatasan masalah serta tujuan penelitian

    b. Merangkai dan menetapkan kerangka teori sebagai titik tolak pemikiran, melalui kegiatan penelaahan atau studi kepustakaan

    c. Merumuskan kerangka konsep sebagai gambaran umum kemungkinan pemecahan masalah

    d. Merumuskan hipotesis sebagai dugaan pemecahan yang bersifat sementara berdasarkan kerangka konsep, yang merupakan juga sebagai kesimpulan umum yang akan dirumuskan apabila ternyata benar. Hipotesis dirumuskan sebagai jawaban atas kesimpulan sementara dari masalah yang dihadapi dan masih harus diuji kebenaran atau ketidakbenarannya.

    e. Memilih dan menetapkan metode atau cara kerja, lengkap dengan teknik dan alat pengumpul datanya, termasuk juga menentukan sumber data (populasi dan sampel)
    f. Pengumpulan dan pengolahan data atau analisis data

    g. Menguji hipotesis untuk merumuskan kesimpulan sebagai hasil penelitian diiringi pula dengan penjabaran implementasi-implementasi hasil penelitian yang dapat dipergunakan dalam menghadapi kenyataan-kenyataan yang berhubungan dengan bidang yang diselidiki
    dalam kehidupan sekarang dan di masa mendatang.

    h. Publikasi hasil penelitian dalam bentuk dan tata tulis ilmiah agar mudah dikomunikasikan dengan pihak yang memerlukannya, baik mengenai aspek-aspek yang bersifat teoritis maupun praktis.

    Pengetahuan yang diperoleh dengan pendekatan ilmiah diperoleh melalui penelitian ilmiah dan dibangun di atas teori tertentu. Teori berkembang melalui penelitian ilmiah, yaitu penelitian yang sistematis dan terkendali berdasarkan pada data empiris. Teori dapat diuji (dites) dalam hal keajegan dan kemantapan internalnya. Artinya, jika penelitian ulang dilakukan orang lain dengan langkahlangkah serupa dan pada kondisi yang sama, maka akan diperoleh hasil yang ajeg (konsisten), yaitu hasil yang sama atau hampir sama dengan hasil terdahulu.

    Langkah-langkah penelitian yang sistematis dan terkendali telah terpolakan dan sampai batas tertentu, diakui umum. Pendekatan ilmiah akan menghasilkan kesimpulan yang serupa bagi hampir setiap orang karena pendekatan tidak dipengaruhi oleh kaykinan pribadi, bias, dan perasaan. Cara menyimpulkannya secara objektif, bukan subjektif. Dengan pendekatan ilmiah, Anda berusaha memperoleh kebenaran ilmiah, yaitu pengetahuan benar yang kebenarannya terbuka untuk diuji siapapun.

    Sifat penelitian Ilmiah

    Sebelumnya, perlu diperhatikan bahwa individu yang akan melaksanakan suatu karya ilmiah hendaknya telah berpola pikir ilmiah, yaitu memiliki sikap skeptis, analitis, dan kritis. a. Berfikir skeptis, yaitu selalu mencari fakta atau bukti yang mendukung setiap pernyataan
    b. Berfikir analitis adalah sikap yang mendasarkan pada analisis dalam setiap persoalan dan memilih yang relevan serta utama c. Berfikir kritis, yaitu setiap memecahkan persoalan selalu berpijak pada logika dan objektivitas data atau fakta.

    Setiap usaha yang dinyatakan sebagai usaha ilmiah harus berdasarkan system dan metode tertentu yang menjadi pedoman. Sistem disini adalah suatu susunan yang berfungsi dan bergerak. Sistematasi dalam dunia ilmu berarti hasil suatu usaha menemukan asas pengaturan dan merupakan titik tolak untuk penemuan baru yang dihasilkan kemudian. Selain system, dalam keilmuan terdapat pula istilah metode (dalam bahasa Yunani, “Methodos”) yang berarti jalan atau cara. Secara ilmiah, arti metode adalah terkait dengan masalah cara kerja agar dapat memahami obyek yang menjadi sasaran ilmu yang bersangkutan. Dalam suatu penelitian, suatu metode dipilih dengan mempertimbangkan kesesuaiannya dengan obyek studi dan bukan sebaliknya. Sifat ilmiah atau tidak ilmiah suatu penelitian erat hubungannya dengan metode penyimpulannya. Suatu penelitian dilakukan dan disimpulkan melalui suatu
    prosedur sistematis dengan menggunakan pembuktikan yang meyakinkan, yaitu berupa fakta-fakta yang diperoleh secara obyektif (nyata, logis, dan lolos dari proses
    pengujian).

    Ada dua kriteria untuk mengukur kadar keilmiahan suatu penelitian, yaitu:

    a. Kemampuannya untuk memberi pemahaman (understanding) tentang pokok permasalahan yang diteliti

    b. Kemampuannya untuk meramalkan (prodictive power), yaitu sampai suatu kesimpulan yang sama dapat dicapai jika data yang sama dikemukakan di lain tempat dan waktu Persyaratan umum untuk melakukan kegiatan penelitian ilmiah dapat ditempuh dengan cara:

    a. Sistematis
    Penelitian harus dilakukan menurut pola atau sistematika tertentu agar dapat mencapai tujuan yang telah ditetapkan

    b. Berencana
    Penelitian harus memiliki unsur kesengajaan yang sebelumnya telah direncanakan dan memikirkan tahap-tahap yang harus dilalui, misalkan melakukan studi pendahuluan, menyusun proposal penelitian, dan seterusnya.

    c. Mengikuti Konsep Ilmiah
    Kegiatan penelitian mulai dari awal sampai akhir harus mengikuti metode berfikir ilmiah, baik dalam menemukan teori pendukung maupun melakukan pemecahan masalah atau analisis data.

    Hal tersebut terkait dengan adanya tugas ilmu dan penelitian yang berhubungan erat, jadi, tugas ilmu dan penelitian adalah identik, yakni:

    a. Melakukan deskripsi
    Ilmu dan penelitian bertugas menggambarkan secara jelas dan akurat permasalahan yang dihadapi

    b. Menerangkan
    Ilmu dan penelitian bertugas menjelaskan dengan rinci kondisi-kondisi yang melatarbelakangi suatu peristiwa atau permasalahan

    c. Menyusun teori
    Maksud menyusun teori di sini adalah mencari dan merumuskan tata cara, dalil, atau hokum yang menghubungkan antara kondisi yang saru dengan kondisi lainnya

    d. Meramalkan
    Dengan hasil analisis serta teori yang telah diolah, ilmu dan penelitian bertugas membuat ramalan, prediksi, estimasi, ataupun proyeksi tentang gejala-gejala yang mungkin timbul di kemudian hari

    e. Mengendalikan
    Akhirnya, ilmu dan peneltian harus mampu mengendalikan peristiwa dan gejala yang ada. Seorang pakar mendefinisikan penelitian ilmiah sebagai suatu penyelidikan yang sistematis, terkendali, empiris, dan kritis mengenai fenomena alam yang dibimbing oleh teori dan hipotesis mengenai hubungan-hubungan yang diduga antar fonomena (Kerlinger, 1986; 10).

    Terkendali maksudnya pengamatan dikendalikan dan penjelasan-penjelasan alternatif mengenai hasilnya diabaikan. Kemudian, istilah empiris dan kritis mengacu pada persyaratan bagi peneliti untuk menguji pendapat subyektif terhadap realitas yang obyektif dan hasilnya terbuka untuk penelitian lebih lanjut.

    Namun, Anda perlu mengingat bahwa penelitian merupakan penyelidikan yang sistematis dan ditujukan untuk menyediakan informasi yang berguna bagi penyelesaian permasalahan permasalahan yang ada. Konsep klasik menghendaki bahwa penelitihan harus dibimbing oleh teori dan hipotesis. Pada perkembangannya, terutama dalam penelitian bisnis, ada dua jenis penelitian yang kurang atau belum memerlukan hipotesis, yaitu penelitian eksplorasi dan deskriptif. Pada penelitian eksplorasi, Anda masih belum cukup pengetahuan tentang suatu bidang dan berencana melakukan eksplorasi. Lebih lanjut, dengan penelitian desktriptif, Anda berupaya mendeskripsikan atau mengemukakan ciri-ciri tentang sesuatu dan bagian deskripsi akan memberi manfaat untuk membangun teori sebelumnya.

    Syarat Penelitian Ilmiah:

    a. Permasalahan dan tujuan penelitian harus didefinisikan secara jelas dan tidak ambigu. Rumusan masalah harus rinci, mencakup unsur-unsur yang akan diteliti

    b. Prosedur penelitian yang digunakan harus jelas dan terbuka kemungkinan bagi peneliti lain untuk mengulangi penelitian

    c. Dengan penelitian harus terencana dan sistematis agar hasilnya nantiobyektif dan valid

    d. Analisis data harus memadai untuk mengungkapkan permasalahan danmetode analisis yang digunakan harus sesuai dengan problem penelitian. Validitas data, kriteria signifikansi, dan probabilitas kesalahan dalam uji statistik harus diduga sehingga tingkat relevansi kesimpulan yang akangditarik tinggi

    e. Kesimpulan harus didukung oleh data dan hasil analisis yang akurat. Kesimpulan harus terbatas pada masalah yang diteliti tanpa memasukkan unsur pengalaman pribadi peneliti yang tidak relevan dengan permasalahan penelitian

    Penelitian sebagai Pencarian Ilmiah yang Berpola

    Tujuan akhir suatu ilmu adalah mengembangkan dan menguji teori. Suatu teori dapat menjelaskan dan meramalkan fenomena-fenomena alamiah. Dari perilaku atau kegiatan-kegiatan terlepas yang dilakukan oleh siswa atau guru umpamanya, peneliti dapat memberikan penjelasan umum tentang hubungan di antara perilaku atau kegiatan pembelajaran. Dari penjelasana-penjelasan umum tersebut terbentuk prinsip-prinsip dasar, dalil, konstruk, proposisi, yang kesemuanya akan membentuk teori.

    Mengenai teori ini Fred N. Kerlinger (1986) menyatakan bahwa “………… A theory as a set of interrelated construct and propositions that specify relations among variables to explain and predict phenomena”. Dalam rumusan Kerlinger tersebut ada tiga hal penting dalam suatu teori, yaitu: (1) suatu teori dibangun oleh seperangkat proposisi dan konstruk, (2) teori menegaskan hubungan di antara sejumlah variabel, (3) teori menjelaskan dan memprediksi fenomena-fenomena.
    Banyak penelitian sosial yang tidak berorientasi pada teori. Penelitianpenelitian tersebut difokuskan pada menemukan hubungan-hubungan yang bersifat spesifik. Penelitian demikian tetap berharga, tetapi penelitian yang menformulasikan dan menguji teori memiliki nilai yang lebih tinggi, karena lebih bersifat umum dan menjelaskan.

    Pencarian Ilmiah

    Pencarian ilmiah (scientific inquiry) adalah suatu kegiatan untuk menemukan pengetahuan dengan menggunakan metode-metode yang diorganisasikan secara sistematis, dalam mengumpulkan, menganalisis, dan menginterpretasikan data. Pengertian ilmiah berbeda dengan ilmu. Ilmu merupakan struktur atau batang tubuh pengetahuan yang telah tersusun, sedang ilmiah adalah cara mengembangkan pengetahuan.

    Metode ilmiah merupakan suatu cara pengkajian yang berisi proses dengan langkah-langkah tertentu. McMillan dan Schumacher (2001) membaginya atas empat langkah, yaitu:

    1. Define a problem
    2. State the hypothesis to be tested
    3. Collect and analyze data, and
    4. Interprete the result and draw conclusions about the problem

    Hampir sama dengan McMillan dan Schumacher, John Dewey membagi langkahlangkah
    pencarian ilmiah yang disebutnya sebagai “reflective thinking”, atas lima langkah yaitu:

    1. Mengidentifikasi masalah
    2. Merumuskan dan membatasi masalah
    3. Menyusun hipotesis
    4. Mengumpulkan dan menganalisis data
    5. Menguji hipotesis dan menarik kesimpulan.

    Empat langkah pencarian ilmiah dari McMillan dan Chumacher, dan lima langkah berfikir reflektif dari John Dewey, seringkali dijadikan sebagai dasar dari langkah langkah utama penelitian. Untuk memperjelas tentang langkah-langkah penelitian yang sudah diungkapkan oleh para ahli, Anda diajak untuk menelaah contoh pengaplikasian dari langkahlangkah tersebut. Misalnya Anda ingin mencobakan berbagai metode dalam pembelajaran yang dapat menimbulkan keaktifan siswa di dalam kelas. Dengan permasalahan tersebut langkah-langkah yang harus ditempuh oleh Anda ialah:

    1. Mengidentifikasi masalah
    Anda harus menghimpun masalah apa saja yang mengakibatkan anak yang aktif di kelas itu hanya sebagian kecil. Selanjutnya fasilitas apa saja yang mendukung untuk menumbuhkan keaktifan siswa, serta metode apa saja yang harus digunakan dalam menumbuhkan keaktifan siswa.

    2. Merumuskan dan membatasi masalah
    Selanjutnya Anda mencoba merumuskan dan membatasi permasalahan, misalnya: Metode apa saja yang tepat digunakan untuk meningkatkankeaktifan siswa di dalam kelas?

    3. Menyusun hipotesis
    Hipotesis disusun oleh Anda sesuai dengan perumusan masalah, misalnya:Metode Diskusi akan menimbulkan keaktifan siswa di dalam kelas

    4. Mengumpulkan dan menganalisis data
    Setelah Anda mengumpulkan data melalui wawancara dan observasi misalnya, maka Anda harus menganalisis seluruh data yang sudah terkumpul

    5. Menguji hipotesis dan menarik kesimpulan
    Menguji hipotesis merupakan langkah yang harus ditempuh oleh Anda yaitu untuk membuktikan tentang efektifitas dari penggunaan metode diskusi dalam mengaktifkan siswa di dalam kelas, yang akhirnya Anda harus menyimpulkannya dari pembuktian hipotesis tersebut.

    Pencarian Berpola

    Pencarian berpola (disciplined inquiri), merupakan suatu prosedur pencarian dan pelaporan dengan menggunakan cara-cara dan sistematika tertentu, disertai penjelasan dan alasan yang kuat. Pencarian berpola bukan merupakan suatu pencarian yang bersifat sempit dan mekanistis, tetapi mengikuti prosedur formal yang telah standar. Prosedur pencarian ini pada tahap awalnya bersifat spekulatif, mencoba menggabungkan ide-ide dan metode-metode, kemudian menuangkan ide-ide dan metode tersebut dalam suatu prosedur yang baku. Laporan dari pencarian berpola berisi perpaduan antara argument-argumen yang didukung oleh data dengan proses nalar, yang disusun dan dipadatkan menghasilkan kesimpulan yang berbobot. Pencarian berpola terutama dalam ilmu sosial termasuk pendidikan, bukan hanya menunjukkan pengkajian yang sistematik, tetapi juga pengkajian yang sesuai dengan disiplin ilmunya. Tiap disiplin ilmu mempunyai cara pencarian sendiri yang sesuai dengan karakteristik disiplin ilmunya. Bidang sains, umpamanya banyak menggunakan metode eksperimen, sedang antropologi menggunakan metode kualitatif. Pendidikan kebanyakan menggunakan metode eksperimen, tindakan, penelitian dan pengembangan, dan juga kualitatif.

    Other articles you might like;

    Postingan Lainnya;


Terimakasih sudah membaca postingan yang berjudul
Semoga isi dari postingan blog ini bisa bermanfaat, sekali lagi admin jebidal.com ucapkan terima kasih atas kunjungan Anda. Jangan sungkan dan jangan ragu untuk membagikan isi dari blog ini. Silahkan Share Postingan yang membahas tentang Penelitian Sebagai Pencarian Ilmiah yang Berpola

cari di kotak pencarian ini