SKRIPSI PENDIDIKAN ISLAM DALAM PERSPEKTIF AL-QOBISI


Admin jebidal.com pada kesempatan kali ini akan mencoba membahas tentang SKRIPSI PENDIDIKAN ISLAM DALAM PERSPEKTIF AL-QOBISI

Silahkan langsung Copypaste saja, tetapi baiknya di teliti dulu barang kali ada yang salah ketik baik judul maupun isi postingan SKRIPSI PENDIDIKAN ISLAM DALAM PERSPEKTIF AL-QOBISI, jika sudah yakin silahkan dipergunakan sebagaimana mestinya, jika anda beruntung ada link downloadnya, jangan ragu dan bimbang lansung download saja, semoga blog ini memberi manfaat.

Alangkah baiknya Anda membaca dengan teliti, supaya apa apa yang ada di blog ini bisa bermanfaat, jika hasil dari postingan di blog ini kurang memuaskan, silahkan cari di kotak pencarian [Search Here] atau [Search], kalau tidak salah admin taro di bawah artikel postingan [untuk view handphone/ smartphone atau sejenisnya] dan bagian samping kanan [untuk view via destop/ PC/ Laptop dan sejenisnya], dan semoga hasil dari pencarian blog ini dapat mempermudah Anda dalam menjelajah isi blog jebidal.com ini. selamat berselancar.

Postingan Lainnya yang berhubungan dengan SKRIPSI PENDIDIKAN ISLAM DALAM PERSPEKTIF AL-QOBISI

  • kumpulan judul skripsi sejarah kebudayaan islam
  • PERNIKAHAN DIBAWAH UMUR DI KECAMATAN KURANJI DITINJAU DARI UNDANG-UNDANG NO 1 TAHUN 1974 DAN KOMPILASI HUKUM ISLAM (STUDI DI KANTOR URUSAN AGAMA KECAMATAN KURANJI)
  • SKRIPSI TENTANG PELAYANAN KESEHATAN PASIEN PESERTA JAMKESMAS
  • SKRIPSI HUBUNGAN FAKTOR LINGKUNGAN FISIK RUMAH DENGAN KE JADIAN PENYAKIT MALARIA DI DESA X
  • SKRIPSI ANALISIS PENGARUH EKSPOR SEKTOR INDUSTRI DAN PENANAMAN MODAL ASING SEKTOR INDUSTRI TERHADAP PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA
  • SKRIPSI PTK PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA DENGAN MENGGUNAKAN MODEL KOOPERATIF TIPE PICTURE AND PICTURE PADA KONSEP PENGENALAN HARDWARE (MATA PELAJARAN : TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI) – (KELAS VII)
  • SKRIPSI IMPLEMENTASI PENGGUNAAN MEDIA PUZZLE DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA DI TAMAN KANAK-KANAK
  • SKRIPSI PENGARUH METODE PEMBELAJARAN EKSPERIMEN TERHADAP KETERAMPILAN PROSES SAINS ANAK
  • semoga dengan mengunjungi jebidal.com, anda mendapatkan informasi menarik dan dapat bermanfaat bagi anda, dalam situs jebidal.com menitik beratkan pembahasan yang berkaitan dengan pendidikasn, seperti makalah, materi pelajaran, contoh soal ujian dengan jawabannya, contoh skripsi, contoh tesis, dan info menarik serta unik lainnya. Anda sedang membaca postingan yang berjudul SKRIPSI PENDIDIKAN ISLAM DALAM PERSPEKTIF AL-QOBISI
    Admin jebidal.com juga mempermudah pengunjung untuk mendapatkan manfaat dari blog jebidal.com, silahkan jelajahi setiap sudut dari blog ini, semoga menemukan yang Anda cari. Selamat menelusuri blog ini. Anda sedang membaca postingan yang berjudul SKRIPSI PENDIDIKAN ISLAM DALAM PERSPEKTIF AL-QOBISI.

    Jika Anda ingin mendapatkan update dari blog jebidal.com, silahkan follow twitter @jebidal, ini link langsungnya @jebidal
    Jika Anda lebih suka mainan facebook jangan ragu untuk like fan page jebidal.com ini link langsungnya Jebidal.com on Facebook
    dan jika Anda lebih betah menggunakan akun Gplus Anda, jebidal.com juga punya silahkan follow saja, ini link langsungnya jebidal.com on Gplus

    Mari Kita simak lebih detailnya tentang SKRIPSI PENDIDIKAN ISLAM DALAM PERSPEKTIF AL-QOBISI

    SKRIPSI PENDIDIKAN ISLAM DALAM PERSPEKTIF AL-QOBISI

    BAB I
    PENDAHULUAN

    Secara alamiah, manusia tumbuh dan berkembang sejak dalam kandungan sampai meninggal, mengalami proses tahap demi tahap. Pola perkembangan manusia dan kejadian alam semesta yang berproses demikian adalah berlangsung diatas hukum alam yang ditetapkan Allah sebagai “sunnatullah ”
    Pendidikan sebagai usaha membina dan memngembanglkan pribadi manusia dari aspek-aspek rohaniah dan jasmaniah juga harus berlangsung secara bertahap oleh karena suatu kematangan yang bertitik akhir pada optimalisasi perkembangan atau pertumbuhan baru dapat tercapai bilamana berlangsung melalui proses demi proses ke arah tujuan akhir perkembangan atau pertumbuhannya.
    Tidak ada satupun makhluk ciptaan Allah di atas bumi yang dapat mencapai kesempurnaan atau kematangan hidup tanpa berlangsung melalui suatu proses. Akan tetapi proses yang diinginkan dalam usaha kependidikan adalah proses yang terarah dan bertujuan yaitu mengarahkan anak didik (manusia) kepada titik optimal kemampuannya. Sedangkan tujuan yang hendak dicapai adalah terbentuknya kepribadian yang bulat dan utuh sebagai manusia individual dan sosial serta hamba Allah yang mengabdikan diri kepadaNYA
    Pendidikan merupakan bimbingan atau pertolongan yang diberikan dengan sengaja terhadap anak didik oleh orang dewasa agar ia menjadi dewasa. Dalam perkembangan selanjutnya pendidikan berarti usaha yang dijalankan oleh seseorang atau sekelompok orang agar ia menjadi dewasa atau mencapai tingkat hidup dan penghidupan yang lebih tinggi dalam arti mental. Dengan demikian pendidikan berarti, segala usaha orang dewasa dalam pergaulan dengan anak-anak untuk memimpin perkembangan jasmani dan rohani.
    Dalam dunia pendidikan dewasa ini berkembang pemikiran tentang pentingnya mengubah paradigma pendidikan, karena pendidikan yang ada sekarang belum mampu mengantarkan anak didik menjadi manusia sesungguhnya. Pendidikan yang seyogyanya diartikulasi sebagai upaya memanusiakan manusia justru telah mengarah pada dehumanisasi, yaitu menjadikan manusia seperti kehilangan arah dan tujuan hidup serta semakin tereliminasi dari hakikat kemanusiaannya.
    Pendidikan telah dipahami pada pengertian Schooling saja dan dibatasi hanya pada pengembangan intelektual, spectrum intelegensi intelektual manusia didongkrak sedemikian rupa sementara intelegansi emosional diabaikan, hasilnya adalah manusia pintar yang dikuasai oleh nilai-nilai keserakahan, kekerasan, dan tumpulnya rasa kemanusiaan.
    Disisi lain kendati pendidikan agama di Indonesia saat ini telah ditetapkan sebagai satuan kurikulum atau materi pelajaran yang harus disampaikan pada semua jenjang, namun ternyata belum sepenuhnya optimal mengantarkan anak didik menjadi manusia dalam kedudukannya sebagai makhluk Tuhan. Pendidikan agama sepertinya lebih dititikberatkan pada ranah kognitif saja karenanya sangat mungkin sekali akan lahir anak didik yang mampu menghafal koidah-koidah normative dengan lancar dan fasih, tetapi tidak cukup cerdas untuk menerapkan dalam kehidupan sehari-hari.
    Memahami pendidikan Islam tidak semudah mengurai kata Islam dan Pendidikan, karena selain subyek prediket pendidikan Islam juga merupakan satu substansi dan subyek penting yang cukup kompleks. Karenanya untuk memahami pendidikan Islam berarti kita harus melihat aspek utama missi agama Islam yang diturunkan kepada umat manusia dari sisi pedagogis. Islam sebagai ajaran yang datang dari Allah yang mampu merefleksikan nilai-nilai pendidikan dan membimbing serta mengarahkan manusia menjadi manusia yang sempurna. Islam sebagai agama yang universal telah memberikan pedoman hidup bagi manusia menuju kehidupan bahagia yang pencapaiannya bergantung pada pendidikan, karena pendidikan merupakan kunci penting utama untuk membuka jalan kehidupan manusia.
    Dengan demikian Islam sangat berhubungan erat dengan pendidikan, hubungan antar keduanya bersifat organis fungsional. Pendidikan berfungsi sebagai alat untuk mencapai tujuan Islam. Dan Islam menjadi kerangka dasar pengembangan pendidikan Islam serta memberikan landasan sistem nilai untuk mengembangkan berbagai pemikiran tentang pendidikan Islam.
    Oleh karena itu pendidikan Islam merupakan segala upaya atau proses pendidikan yang dilakukan untuk membimbing tingkah laku manusia baik individu maupun sosial untuk mengarahkan potensi, baik potensi dasar (fithroh) maupun ajaran yang sesuai dengan fithrohnya mulai proses intelektual dan spiritual yang berlandaskan nilai Islam untuk mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat yang bersumber pada Al-Qur’an dan Hadits.
    Sistem dan pola pendidikan yang dicanangkan terkait dengan kebudayaan peradaban dan tatanan kehidupan yang melibatkan semua komponen yang ada, sementara metodenya didasarkan pada perkembangan psikologi anak agar proses tersebut memberikan hasil yang baik yaitu mempersiapkan individu agar dapat menentukan pola pikir dalam memenuhi kebutuhan hidup yang tidak terbatas pada tempat dan waktu yang selaras dengan kejiwaan subyek didik.
    Pendidikan Islam juga termasuk alat untuk melatih sensibilitas murid-murid sedemikian rupa, sehingga dalam perilaku mereka terdapat kehidupan, langkah-langkah dan keputusan. Begitu pula pendekatan mereka terhadap semua ilmu pengetahuan mereka diatur oleh nilai-nilai etika Islam yang sangat dalam dirasakan.
    Dalam Pendidikan Islam juga memiliki suatu tujuan yang mana tujuan pendidikan itu terdiri dari tujuan sementara dan tujuan akhir. Tujuan sementara di sini yaitu tercapainya berbagai kemampuan seperti kecakapan jasmaniah, pengetahuan membaca, menulis, pengetahuan ilmu kemasyarakatan, kesusilaan, keagamaan, kedewasaan, dan lain-lain. Sedangkan tujuan akhir pendidikan Islam terwujudnya kepribadian muslim, kepribadian muslim di sini adalah kepribadian yang seluruh aspek-aspeknya merealisasikan atau mencerminkan ajaran Islam.
    Adapun tujuan akhir pendidikan Islam itu terletak dalam realisasi sikap penyerahan diri sepenuhnya kepada Allah baik secara perorangan, masyarakat, maupun sebagai ummat manusia keseluruhannya sebagai hamba Allah yang berserah diri kepada kholiqnya, ia adalah hambanya yang berilmu pengetahuan dan beriman secara bulat sesuai kehendak penciptanya untuk merealisasikan cita-cita yang terkandung dalam ajaran Allah.
    Jadi jelaslah membicarakan masalah tujuan pendidikan khususnya Islam tidak terlepas dari nilai-nilai ajaran Islam itu sendiri, oleh karena realisasi nilai-nilai itulah yang pada hakikatnya menjadi dasar dan tujuan pendidikan Islam
    Dalam dunia pendidikan itu sendiri juga dipengaruhi oleh pemikiran para tokoh yang mana eksistensi para tokoh pendidikan tempo dulu banyak memberikan konstribusi yang sangat besar bagi kemajuan dunia pendidikan Islam. Dari beberapa tokoh pendidikan Islam ada salah satu tokoh yang menurut penulis sangat menarik sekali untuk dikaji beliau adalah Al-Qobisi eksistensinya sebagai seorang ahli hadits dan pendidik tidak bisa dilepaskan dari kemampuannya dalam melontarkan ide-ide pembaharuan yang mudah dikonsumsi oleh adalah masyarakat luas, beliau adalah sosok pendidik dan pemikir Islam pada abad ke 4H. hasil pemikiran pendidikannya tertuang dalam risalah yang berjudul “Ar-risalah al- Mufassalat wa Al-Muta’allimin wa ahkam Al-Muallimin wa Al-Mutaallimin ”
    Sungguhpun demikian pemanfa’atan terhadap kajian teoritisasi pendidikan Islam yang dilakukan oleh generasi muslim akhir sangat minin. Kalangan intelektual muslim agaknya kurang memberi perhatian secara serius terhadap kekayaan Islam itu. Kajian yang lebih intens dilakukan adalah justru berkutat pada sebuah pengulangan kajian praktis yang menghasilkan teoritisasi yang terbatas, baik dilihat dari sisi ruang maupun waktu.
    Melihat kenyataan diatas, tampaknya menjadi urgen jika kemudian mengadakan pengkajian mengenai pendidikan Islam. Terutama yang berkaitan dengan khazanah pendidikan Islam. Melalui pengkajian yang dihasilkan tokoh pendidikan Islam dimungkinkan akan menghasilkan tawaran-tawaran konsep pendidikan untuk perkembangan dewasa ini. Atau paling tidak, khazanah pendidikan itu dapat diapresiasi dengan lebih baik.
    Dalam pengkajian tokoh pendidikan Islam ini, penulis memilih sosok Al-Qobisi menjadi objek kajian dengan beberapa pertimbangan :
    1. Al-Qobisi mempunyai salah satu karya tentang pendidikan yaitu Ar-risalah al-Mufassalat wa Al-Muta ‘allimin wa ahkam Al-Muallimin wa Al-Mutaallimin yang diwariskannya dan dapat dibaca serta dipertanggungjawabkan secara ilmiah.
    2. Al-Qobisi berhasil dibidang ilmu keagamaan yang sarat dengan unsur kependidikan, namun banyak orang yang belum tahu dengan jelas mengenai ide-ide pendidikannya.
    Dari sini, penulis memandang sangat perlu untuk mengungkapkan ide-ide pendidikannya, untuk itu dalam penulisan ini penulis mengangkat judul : “PENDIDIKAN ISLAM DALAM PERSPEKTIF AL-QOBISI”
    Dalam membahas mengenai pemikiran pendidikannya, penulis lebih memfokuskan untuk membahas mengenai Tujuan Pendidikan, Kurikulum, Metode dan Teknik Belajar, serta pendapatnya tentang pendidik

    B. Rumusan Masalah Batasan Penelitian
    Sesuai dengan latar belakang masalah yang telah dipaparkan diatas dapat ditarik rumusan masalah sebagai berikut, yaitu :
    1. Bagaimanakah pendidikan Islam dalam perspektif Al-Qobisi ?
    Agar pembahasan pendidikan Islam dalam perspektif Al-Qobisi tidak terlalu melebar, maka dalam penulisan kali ini akan memfokuskan untuk membahas :
    a. Tujuan Pendidikan
    b. Kurikulum Pendidikan
    c. Metode dan Teknik Belajar
    d. Pendapatnya tentang pendidik

    C. Tujuan Penelitian
    Sesuai dengan rumusan masalah diatas, maka penelitian ini bertujuan untuk :
    1. Mengetahui dan mendiskripsikan tentang pendidikan Islam dalam perspektif Al-Qobisi.

    D. Kegunaan Penelitian
    Adapun manfaat yang diharapkan dari hasil penelitian ini adalah :
    1. Manfaat teoritis, bahwa hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah
    wawasan dalam bidang pendidikan dan dapat menyumbangkan bangunan
    khazanah perkembangan ilmu pengetahuan
    2. Manfaat social praktis, bahwa hasil penelitian ini dapat dipakai sebagai bahan pertimbangan atau masukan bagi semua pihak yang berkepentingan terutama bagi institusi pendidikan Islam.
    3. Manfaat akademik ilmiah, bahwa hasil penelitian ini diharapkan dapat mengembangkan ilmu pengetahuan serta khazanah ilmiah bagi dunia pendidikan Islam

    E. Definisi Operasional
    Guna menghindari perluasan dan kesalahfahaman dalam memahami skripsi yang berjudul : Pendidikan Islam dalam Perspektif Al-Qobisi. Dalam hal ini dijelaskan tentang istilah-istilah tersebut, yaitu :
    1. Pendidikan Islam
    Pendidikan yang muncul dari aspirasi yang dikerjakan oleh umat Islam, demikian pula tujuannya adalah demi kepentingan Islam beserta umatnya dalam arti luas. Pendidikan Islam merupakan bimbingan jasmani dan rohani berdasarkan hukum agama Islam menuju terbentuknya kepribadian utama menurut ukuran-ukuran Islam.
    2. Perspektif
    Adapun yang dimaksud perspektif disini adalah ide atau pendapat yang bisa juga disebut pemikiran, adapun kata dasar dari pemikiran yaitu pikiran berarti berhasil berfikir, akal, ingatan, angan-angan, ataupun gagasan. Kata pikiran identik dengan kata konsep yang mempunyai arti rancangan, ide, atau pengertian yang diabstrakkan dari peristiwa kongkrit atau gambaran mental dari objek. Bisa juga dipahami dengan istilah konsepsi yang bermakna pengertian atau pendapat. Yang dimaksud konsep dalam penelitian ini yaitu ide atau pendapat, sesuai dengan arti kata pemikiran itu sendiri yang tercantum dalam kamus besar Bahasa Indonesia yang bermakna ide atau pengertian yang diabstrakkan dari peristiwa kongkret. Adapun yang dimaksud pemikiran disini adalah ide atau perspektif Al-Qobisi dalam bidang pendidikan Islam.
    3. Al-Qobisi
    Nama lengkapnya adalah Abu Hasan Ali ibn Muhammad ibn Khalaf al-Qobisi. Ia dilahirkan di kota Qairawan Tunisia Afrika Utara, pada tahun 224H. bertepatan dengan 13 Mei tahun 936M. dan meninggal pada tahun 936H atau bertepatan dengan tanggal 23 Oktober 1012M.
    Al-Qobisi dikenal sebagai seorang ahli ulama’ hadist, pendidik dan penganut mazhab maliki yang setia. Pada waktu itu madzhab Maliki merupakan panutan mayoritas Islam di Afrika Utara. Al-Qobisi merumuskan konsep pendidikan meliputi empat komponen yaitu : Tujuan Pendidikan, Kurikulum, Metode dan Teknik dan pendidik.

    F. Metode Penelitian
    Metode adalah proses, prinsip dan prosedur yang kita gunakan untuk mendekati problem dan mencari jawaban. Dengan ungkapan lain metode adalah suatu pendekatan umum untuk mengkaji topic penelitian. Metode penelitian yang dimaksud meliputi :
    1. Jenis Penelitian
    Jenis penelitian dalam skripsi ini adalah penelitian kualitatif karena data yang disajikan dalam bentuk verbal, bukan dalam bentuk angka. Sedang menurut tempat-tempat penelitian itu dilaksanakan, penelitian ini termasuk penelitian perpustakaan (Library Research) yang bertujuan untuk mengumpulkan data dan informasi mengenai pendidikan Islam dalam perspektif Al-Qobisi dengan bantuan bermacam-macam material yang terdapat dalam perpustakaan, seperti : buku-buku, majalah, dokumen, catatan, kisah-kisah sejarah dan lain-lainnya.
    Penelitian ini termasuk penelitian pustaka, yang dimaksud dengan kajian pustaka (Library Research) adalah telah dilaksanakan untuk memecahkan suatu masalah yang pada dasarnya bertumpu pada penelaahan kritis dan mendalam terhadap bahan-bahan pustaka yang relevan.
    2. Pendekatan Penelitian
    Untuk mendapatkan fakta dan penafsiran yang tepat maka pendekatan yang digunakan adalah pendekatan deskriptif-kualitatif yang lebih menekankan analisisnya pada proses penyimpulan deduktif dan melakukan analisis hanya sampai pada taraf deskripsi, yaitu menganalisis dan menyajikan data secara sistematik sehingga dapat lebih mudah untuk disimpulkan dan difahami. Dan kesimpulan yang diberikan selalu jelas dasar faktualnya sehingga semuanya selalu dapat dikembalikan langsung pada data yang diperoleh.
    3. Sumber Data
    Yang dimaksud sumber data dalam penelitian ini adalah subjek dari mana data dapat diperoleh. Sesuai dengan jenis dan pendekatan penelitian diatas, maka sumber data penelitian ini adalah catatan dan referensi yang dibedakan menjadi :
    a. Sumber Data Primer
    Sumber data primer dalam penelitian ini adalah kitab karangan Al-Qobisi yang didalamnya penulis menemukan ide-idenya tentang pendidikan Islam. Adapun nama kitabnya adalah Al- Mufassalat wa Al-Muta ‘allimin wa ahkam Al-Muallimin wa Al-Mutaallimin. Tapi karna keterbatasan penulis, maka penulis tidak menggunakan data primer sebagai rujukan referensi b. Sumber Data Sekunder
    Sumber data sekunder dari penelitian ini adalah buku-buku, artikel-artikel dan lain-lain yang terkait dengan pemikiran Al-Qobisi tentang pendidikan Islam.
    4. Metode Pengumpulan Data
    Dalam penelitian kepustakaan ini metode pengumpulan data yang digunakan adalah dengan menggunakan metode documenter, yaitu cara menggunakan data melalui peninggalan tertulis seperti arsip-arsip dan termasuk juga buku-buku tentang pendapat, teori, dalil atau hukum-hukum dan lain-lain yang berhubungan dengan masalah penelitian.
    Metode dokumenter merupakan metode paling tepat dalam memperoleh data yang bersumber dari buku-buku san bahan utama dalam penulisan penelitian ini. Dan dalam penelitian ini metode dokumenter, dipergunakan penulis untuk menggali data tentang pendidikan Islam dalam perspektif Al-Qobisi
    5. Teknik Analisa Data
    Setelah data terkumpul, langkah selanjutnya adalah menganalisa data tersebut. Data yang terkumpul kemudian dianalisa dengan menggunakan analisis isi (content analisis) yaitu merupakan analisis ilmiah tentang isi pesan suatu komunikasi. Oleh karena penelitian ini bersifat kualitatif, maka peneliti menggunakan analisis data deduktif yang berpijak dari pengertian atau faktor-faktor yang bersifat umum, kemudian diteliti dan hasilnya dapat memecahkan persoalan khusus . Dan teknik analisa data deduktif ini dipergunakan penulis untuk menganalisis data tentang pendidikan Islam dalam perspektif Al-Qobisi.

    G. Sistematika Pembahasan
    Maksud dari sistematika ini adalah untuk mengatur urutan pembahasan, agar dapat diketahui mana yang dibahas terlebih dahulu dan mana yang dibahas kemudian, sehingga diharapkan dapat mempermudah pemahaman dan memperlancar penulisan.
    Adapun sistematika penulisan skripsi ini adalah sebagai berikut :
    BAB I : Pada bab I ini merupakan bab pendahuluan, yang mencakup latar belakang masalah, rumusan masalah dan batasan masalah, tujuan dan kegunaan penelitian, definisi operasional, metode penelitian dan sistematika pembahasan.
    BAB II : Pada bab ini akan membahas tentang pendidikan Islam dalam kajian literatur yang meliputi: pengertian pendidikan Islam, dasar dan tujuan pendidikan Islam, Kurikulum pendidikan Islam, Metode pendidikan Islam, pendidik dalam pendidikan Islam
    BAB III : Pada bab ini membahas tentang Biografi Al-Qobisi, Pemikiran pendidikan Islam dalam perspektif Al-Qobisi yang difokuskan pada pembahasan mengenai Dasar dan Tujuan Pendidikan, Kurikulum, Metode dan Teknik Belajar, pendapatnya tentang pendidik. Dan perbandingan pendidikan Islam dengan pendidikan Al-Qobisi
    BAB IV : Pada bab ini berisi penutup yang terdiri dari simpulan dari pembahasan dan saran-saran.

    Other articles you might like;

    Postingan Lainnya;


Terimakasih sudah membaca postingan yang berjudul
Semoga isi dari postingan blog ini bisa bermanfaat, sekali lagi admin jebidal.com ucapkan terima kasih atas kunjungan Anda. Jangan sungkan dan jangan ragu untuk membagikan isi dari blog ini. Silahkan Share Postingan yang membahas tentang SKRIPSI PENDIDIKAN ISLAM DALAM PERSPEKTIF AL-QOBISI

cari di kotak pencarian ini