SKRIPSI PTK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA AL-QURAN ANAK USIA DINI MELALUI PENERAPAN METODE IQRO


Admin jebidal.com pada kesempatan kali ini akan mencoba membahas tentang SKRIPSI PTK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA AL-QURAN ANAK USIA DINI MELALUI PENERAPAN METODE IQRO

Silahkan langsung Copypaste saja, tetapi baiknya di teliti dulu barang kali ada yang salah ketik baik judul maupun isi postingan SKRIPSI PTK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA AL-QURAN ANAK USIA DINI MELALUI PENERAPAN METODE IQRO, jika sudah yakin silahkan dipergunakan sebagaimana mestinya, jika anda beruntung ada link downloadnya, jangan ragu dan bimbang lansung download saja, semoga blog ini memberi manfaat.

Alangkah baiknya Anda membaca dengan teliti, supaya apa apa yang ada di blog ini bisa bermanfaat, jika hasil dari postingan di blog ini kurang memuaskan, silahkan cari di kotak pencarian [Search Here] atau [Search], kalau tidak salah admin taro di bawah artikel postingan [untuk view handphone/ smartphone atau sejenisnya] dan bagian samping kanan [untuk view via destop/ PC/ Laptop dan sejenisnya], dan semoga hasil dari pencarian blog ini dapat mempermudah Anda dalam menjelajah isi blog jebidal.com ini. selamat berselancar.

Postingan Lainnya yang berhubungan dengan SKRIPSI PTK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA AL-QURAN ANAK USIA DINI MELALUI PENERAPAN METODE IQRO

  • SKRIPSI PTK PENINGKATAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KUANTUM
  • TESIS PTK UPAYA MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA DAN MENULIS PERMULAAN DENGAN MEDIA GAMBAR (MATA PELAJARAN : BAHASA INDONESIA)
  • SKRIPSI PTK PENERAPAN PENDEKATAN KONSTRUKTIVISTIK DENGAN PROBLEM BASED LEARNING UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMECAHKAN MASALAH SISWA DALAM PEMBELAJARAN AQIDAH AKHLAK
  • SKRIPSI PTK UPAYA MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PKN MELALUI METODE TEAM GAME TOURNAMENT (TGT) PADA SISWA KELAS VII SMPN X (MATA PELAJARAN : PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN)
  • TESIS PTK PENINGKATAN KEMAMPUAN APRESIASI DENGAN METODE STUDENT TEAM ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) (MATA PELAJARAN : BAHASA INDONESIA)
  • SKRIPSI PTK PENINGKATAN PENGUASAAN KOSAKATA BAHASA INGGRIS ANAK TK MELALUI METODE SIMULATION GAME DENGAN MEDIA FLASHCARD (PGTK)
  • JUDUL PENELITIAN TINDAKAN KELAS (PTK)
  • JUDUL PENELITIAN TINDAKAN KELAS (PTK) 2
  • semoga dengan mengunjungi jebidal.com, anda mendapatkan informasi menarik dan dapat bermanfaat bagi anda, dalam situs jebidal.com menitik beratkan pembahasan yang berkaitan dengan pendidikasn, seperti makalah, materi pelajaran, contoh soal ujian dengan jawabannya, contoh skripsi, contoh tesis, dan info menarik serta unik lainnya. Anda sedang membaca postingan yang berjudul SKRIPSI PTK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA AL-QURAN ANAK USIA DINI MELALUI PENERAPAN METODE IQRO
    Admin jebidal.com juga mempermudah pengunjung untuk mendapatkan manfaat dari blog jebidal.com, silahkan jelajahi setiap sudut dari blog ini, semoga menemukan yang Anda cari. Selamat menelusuri blog ini. Anda sedang membaca postingan yang berjudul SKRIPSI PTK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA AL-QURAN ANAK USIA DINI MELALUI PENERAPAN METODE IQRO.

    Jika Anda ingin mendapatkan update dari blog jebidal.com, silahkan follow twitter @jebidal, ini link langsungnya @jebidal
    Jika Anda lebih suka mainan facebook jangan ragu untuk like fan page jebidal.com ini link langsungnya Jebidal.com on Facebook
    dan jika Anda lebih betah menggunakan akun Gplus Anda, jebidal.com juga punya silahkan follow saja, ini link langsungnya jebidal.com on Gplus

    Mari Kita simak lebih detailnya tentang SKRIPSI PTK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA AL-QURAN ANAK USIA DINI MELALUI PENERAPAN METODE IQRO

    SKRIPSI PTK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA AL-QURAN ANAK USIA DINI MELALUI PENERAPAN METODE IQRO (PGTK)

     
     
    BAB I 
    PENDAHULUAN
     
    A. Latar Belakang Masalah
    Pendidikan agama merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia tidak terkecuali Anak Usia Dini. Oleh karena itu menjadi kewajiban orangtua untuk memenuhi kebutuhan pendidikan agama anak. Hal tersebut merupakan kebutuhan rohaniah anak yang sama pentingnya dengan kebutuhan jasmaninya.
    Penanaman nilai-nilai agama pada usia ini memiliki beberapa kelebihan yang tidak dapat dimiliki pada masa sesudahnya. Pada masa itu jiwa anak masih bersih dengan fitrah Allah. Anak terlahir dalam keadaan suci, sehingga pengaruh apapun yang ditanamkan dalam jiwa anak akan bisa tumbuh dengan suburnya.
    Rasulullah Saw bersabda tentang penciptaan manusia, yang diriwayatkan oleh Bukhori dan Muslim :
    Artinya :
    “Setiap anak yang dilahirkan ke dunia adalah suci, ibu bapaknya lah yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi”.
    Hadits tersebut menjelaskan bahwa faktor lingkungan terutama orang tua sangat berperan dalam mempengaruhi perkembangan fitrah keberagamaan anak. Penanaman nilai-nilai keagamaan, dalam arti pembinaan kepribadian, sebenarnya telah dimulai sejak anak lahir bahkan sejak dalam kandungan. Ketika anak dalam kandungan, keadaan orang tua akan mempengaruhi jiwa anak yang akan lahir nanti.
    Pendidikan agama pada usia ini dapat diberikan melalui berbagai pengalaman belajar anak baik melalui ucapan yang didengar, perbuatan, maupun perlakuan dari orang tua sehari-hari, oleh karena itu keadaan orang tua dalam kehidupan sehari-hari mempunyai pengaruh yang sangat besar dalam pembinaan kepribadian anak. Orang tua menjadi pusat kehidupan rohani anak dan penyebab berkenalannya dengan dunia luar, maka semua sikap prilaku dan pemikiran anak merupakan cermin dari pendidikan yang diberikan oleh orang tuanya.
    Usia prasekolah merupakan usia yang paling subur untuk menanamkan rasa keagamaan pada anak, usia penumbuhan kebiasaan-kebiasaan yang sesuai dengan ajaran agama Islam yang salah satunya adalah melalui pembelajaran tentang Al-Qur’an. Pembelajaran Al-Qur’an diberikan kepada anak agar mereka bisa tumbuh sesuai dengan fitrahnya dan hati mereka pun bisa dikuasai oleh cahaya hikmah, sebelum dikuasai oleh hawa nafsu dengan berbagai nodanya yang terbentuk melalui kemaksiatan, sebagaimana yang dituntunkan di dalam Al-Qur’an.
    Rasulullah Saw melalui hadits yang diriwayatkan oleh Usman bin Affan bersabda :
    Yang artinya : ” Orang paling baik diantara kalian adalah orang yang mempelajari Al-Qur’an dan mengajarkannya ” (H.R. Bukhari).
    Berdasarkan hadits tersebut, mengajarkan Al-Qur’an dapat memberikan sifat-sifat yang terpuji kepada manusia. Pendidikan dan pengajaran Al-Qur’an ini sebaiknya dimulai dari kehidupan keluarga. Jika pengajaran Al-Qur’an ini terlaksana dengan baik, maka anak-anak pun akan dapat mencintai Al Qur’an.
    Pengajaran yang sesuai dengan dasar-dasar yang benar, akan membuat anak-anak mencintai Al-Qur’an, sekaligus memperkuat ingatan dan pemahaman mereka menghafal Al-Qur’an atau sebagian ayat dari Al-Qur’an akan menjadi yang terpenting dan terbaik bagi anak-anak. Menghafal Al-Qur’an harus dimulai dari mencintai Al-Qur’an, karena menghafal Al-Qur’an tanpa mencintainya adalah sia-sia dan akan kurang bermanfaat, sebaliknya mencintai Al-Qur’an dengan disertai menghafal ayat-ayat yang mudah untuk dihafalkan, akan memberikan banyak manfaat kepada mereka, berupa nilai-nilai, moralitas, dan sifat-sifat yang terpuji.
    Usia 3-6 tahun merupakan usia yang paling penting dalam menanamkan fanatisme dalam diri manusia. Anak yang mampu menghafal Al-Qur’an pada masa-masa awal kehidupannya, maka dia akan mampu memahami maknanya ketika dia sudah dewasa. Ini bisa terjadi jika lidahnya sudah fasih membaca Al-Qur’an, sehingga dia akan memasuki usia remaja dalam keadaan telah mempelajari banyak etika.

    Membuat anak mempelajari atau menghafal Al-Qur’an tidak dapat dilakukan dengan mudah, salah satu cara untuk mencapai tujuan tersebut adalah dengan pembiasaan dan pelatihan yang rutin. Untuk menanamkan rasa cinta pada Al-Qur’an, orang tua dan pendidik harus memahami terlebih dahulu tentang beberapa langkah yang harus ditempuh yaitu, memberikan pembekalan kepada anak dengan kisah yang dapat membuat mencintai Allah dan Al-Qur’anul Karim, bersabar terhadap anak, khususnya terhadap anak berusia 3-6 tahun, menciptakan metode baru dalam memberikan pelajaran kepada anak, harus memperhatikan perbedaan-perbedaan (keberagaman) pada diri anak.

    Untuk mengajarkan Al-Qur’an pada anak, para ahli Al-Qur’an di Indonesia memberikan berbagai pilihan metode. Metode-metode itu dipilih oleh para pengajar Al-Qur’an yang sesuai dengan apa yang diharapkan dari anak didiknya. Namun ada yang mencoba beberapa metode untuk mendapatkan hasil yang lebih baik. Ada juga yang menggabungkan satu dengan metode yang lainnya. Metode-metode itu diantaranya adalah : Metode Tradisional (Baghdadiyah) , Metode A-ba-ta, Metode Al-Barqi, Metode Q-lat, Metode Bil-Hikmah dan Metode Iqro.
    Namun dalam kenyataannya di Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) X (berdasarkan hasil wawancara dengan gurunya) menuturkan bahwa : (1) Anak belum bisa membaca dan mengucapkan secara fasih sesuai dengan makhrojnya huruf-huruf tunggal berharokat fathah.(2) anak belum bisa membedakan secara tepat bunyi huruf-huruf tunggal yang memiliki makhroj berdekatan, seperti antara a dan a’, sa dan sya, sa dengan tsa. (3) Anak belum bisa membedakan antara bacaan pendek dan panjang dalam membaca huruf-huruf hijaiyah. (4) Anak belum mengenal bacaan kasroh, dhommah, serta bacaan fathah, kasroh dan dhommah yang dipanjangkan atau menurut ilmu tajwidnya dinamakan mad Thobii. (5) Guru belum membuat program secara khusus untuk pembelajaran Al-Qur’an bagi anak-anaknya.
    Alasan menggunakan Metode Iqro, karena metode ini dipandang memiliki berbagai kelebihan dalam membekali kemampuan awal anak dalam mempelajari Al-Qur’an. Kelebihan-kelebihan tersebut antara lain : mengaktifkan anak, komunikatif, pelayanan individual bersifat lebih intensif dalam hal pengajarannya, pengajaran buku Iqro dilengkapi dengan pelajaran tajwid. Berdasarkan permasalahan di atas, maka penelitian ini memfokuskan kajian pada UPAYA MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA AL-QUR’AN ANAK USIA DINI DI PENDIDIKAN ANAK USIA DINI (PAUD) X.
    B. Rumusan Masalah
    Secara umum, permasalahan dalam makalah ini bagaimana upaya guru meningkatkan kemampuan membaca Al-Qur’an anak Pendidikan anak Usia Dini (PAUD) melalui penerapan Metode Iqro. Selanjutnya secara khusus, permasalahan tersebut dirumuskan sebagai berikut :
    1. Bagaimana pelaksanaan pembelajaran Al-Qur’an kelompok B di Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) X pada saat ini ?
    2. Bagaimana pelaksanaan pembelajaran Al-Qur’an kelompok B di Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) X dengan menggunakan Metode Iqro ?
    3. Bagaimana kemampuan membaca Al-Qur’an kelompok B anak Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) X setelah digunakan Metode Iqro ?
    C. Tujuan Penelitian
    Tujuan penelitian ini adalah :
    1. Secara umum meningkatkan kemampuan membaca Al-Qur’an anak kelompok B di Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) X
    2. Adapun tujuan khususnya adalah :
    a. Mengetahui lebih dalam tentang pelaksanaan pembelajaran Al-Qur’an kelompok B di Pendidikan Anak Usia Dini X saat ini
    b. Mendeskripsikan bagaimana pelaksanaan pembelajaran Al-Qur’an dengan menggunakan Metode Iqro diberikan kepada anak kelompok B di Pendidikan Anak Usia Dini X
    c. Mengetahui kemampuan membaca Al-Qur’an kelompok B Pendidikan Anak Usia Dini X setelah menggunakan Metode Iqro
    D. Manfaat Penelitian
    Manfaat yang diperoleh dari penelitian ini terdiri dari manfaat teoretis dan manfaat Praktis
    1. Secara teoretis
    Menambah khasanah kajian tentang pembelajaran Al-Qur’an di Pendidikan Anak Usia Dini terutama Metode Iqro
    2. Secara Praktis
    a. Bagi anak
    1) Bisa membaca dan mengucapkan secara fasih sesuai dengan makhrojnya huruf-huruf hijaiyah tunggal berharokat fathah, kasroh dan dhommah.
    2) Bisa membedakan secara tepat bunyi huruf-huruf yang memiliki makhroj berdekatan, seperti antara a dengan a’, sa dengan sya, sa dengan tsa
    3) Dengan belajar Metode Iqro anak akan senang dan lebih tertarik dalam membaca Al-Qur’an
    b. Bagi guru dengan menggunakan Metode Iqro :
    1) dapat dijadikan sebagai pedoman utuh dalam mengajarkan membaca Al-Qur’an pada anak.
    2) dapat dijadikan sebagai panduan dalam membimbing anak agar dapat membaca Al-Qur’an secara optimal.
    3) dengan menggunakan Metode Iqro menambah pengetahuan dan wawasan khusus di dalam mempelajari cara membaca Al-Qur’an bagi anak.
    c. Bagi Lembaga Pendidikan Anak Usia Dini dengan metode Iqro ini
    1) Dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan dalam mengembangkan program pembelajaran Al-Qur’an di Pendidikan Anak Usia Dini.
    2) Menambah wawasan dan pengetahuan dalam memilih dan menggunakan metode yang paling tepat untuk memperbaiki pembelajaran Al-Qur’an diberikan kepada anak.
    d. Bagi peneliti
    Dengan membuat makalah ini dapat menambah pengetahuan dan wawasan khusus di dalam mempelajari cara membaca Al-Qur’an dengan menggunakan Metode Iqro.

    Other articles you might like;

    Postingan Lainnya;


Terimakasih sudah membaca postingan yang berjudul
Semoga isi dari postingan blog ini bisa bermanfaat, sekali lagi admin jebidal.com ucapkan terima kasih atas kunjungan Anda. Jangan sungkan dan jangan ragu untuk membagikan isi dari blog ini. Silahkan Share Postingan yang membahas tentang SKRIPSI PTK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA AL-QURAN ANAK USIA DINI MELALUI PENERAPAN METODE IQRO

cari di kotak pencarian ini